Panduan Dasar Belajar Teknik Underwater Fotografi Bagi Pemula Supaya Cepat Mahir

Panduan Dasar Belajar Teknik Underwater Fotografi Bagi Pemula Supaya Cepat Mahir

Sebelumnya disini pernah dibahas beberapa tips untuk belajar fotografi bagi pemula, dan kali ini kita akan membahas hal baru yaitu panduan dasar untuk belajar teknik underwater fotografi bagi pemula supaya bisa membuat foto di bawah air yang benar-benar indah.

Bereksperimen dengan fotografi bawah air dapat menjadi prospek yang menarik, tetapi orang sering merasa kewalahan oleh sejumlah pengetahuan yang diperlukan. Artikel ini bermaksud untuk membantu Anda memilih jenis kamera dan peralatan terbaik yang diperlukan untuk menangkap gambar paling jelas di bawah air.

Disini akan diberikan panduan untuk menemukan beberapa tips fotografi bawah air yang berguna dan bagaimana cara memulainya.
Panduan Dasar Belajar Teknik Underwater Fotografi Bagi Pemula

Apa itu Underwater Fotografi?

Jika Anda ingin mempelajari dasar-dasar underwater fotografi, panduan kami adalah tempat yang tepat untuk Anda. Bagian pendahuluan ini akan membantu Anda menemukan jalan bagi orang yang hobi mengambil gambar di bawah air. Di bawah ini Anda akan menemukan hal-hal teoretis terpenting yang perlu Anda ketahui.

Underwater fotografi adalah teknik untuk mengabil gambar dengan mengambil foto saat terendam di danau, laut atau lautan. Biasanya terjadi selama perjalanan menyelam, tetapi fotografer juga dapat menangkap lanskap bawah laut hanya dengan berenang atau snorkeling. Gambar bawah laut juga dapat diambil di kolam renang atau tangki air. Sebenarnya ada banyak cara untuk memulai underwater fotografi, Anda bisa membuatnya sesuai dengan kreatifitas Anda.

Langkah Awal untuk Memulai Underwater Fotografi

Pertama, Anda harus menyadari bahwa fotografi bawah air hadir dengan aturannya sendiri, beberapa di antaranya tidak berlaku saat memotret subjek di tanah. Cahaya, misalnya, bergerak secara berbeda melalui air, yang berarti bahwa Anda akan memerlukan pencahayaan buatan eksternal untuk mendapatkan foto yang hidup dan berwarna-warni. Tanpa strobo atau cahaya, foto Anda akan didominasi warna biru dan agak keruh.


Kedua, juga perlu diingat bahwa air menghalangi gambar yang tajam dan sangat kontras. Oleh karena itu, foto bawah air mengharuskan fotografer untuk benar-benar dekat dengan subjek, kadang-kadang bahkan dalam jarak 1 meter untuk menangkap gambar mentah yang memuaskan.

Backscatter adalah apa yang terjadi ketika Anda mencoba untuk memotret subjek bawah air di kejauhan tanpa pencahayaan eksternal yang sesuai. Istilah ini menggambarkan partikel-partikel kecil yang kadang-kadang akan muncul di foto-foto Anda, fotografer yang tidak berpengalaman mungkin sering mengira itu berasal dari lensa yang kotor atau berdebu. Namun nyatanya itu adalah air yang keruh sehingga foto yang dihasilkan menjadi sedikit buram.

Ketiga, Anda mungkin ingin keterampilan menyelam Anda terkendali sebelum Anda mengambil kamera Anda di bawah air. Menggunakan peralatan bisa agak mengganggu yang dapat menyebabkan pelapisan ulang secara acak atau bahkan bentrok dengan karang.

Peralatan Underwater Fotografi yang Diperlukan

Sekarang setelah kami meninjau fakta paling mendasar tentang fotografi bawah air, mari kita lanjutkan ke perlengkapan yang dibutuhkan. Meskipun kami hanya akan menggores permukaan subjek saat ini, Anda bisa mencari contoh kamera yang baik untuk melakukan fotografi bawah air supaya hasilnya bagus.

Jika Anda mencari kamera yang tidak terlalu mahal, Canon Powershot D30 akan menarik minat Anda. Tahan air hingga kedalaman 82 kaki, model ini adalah salah satu kamera yang terbaik bagi para amatir dan para profesional.

Pada saat yang sama, GoPro Hero Session bisa menjadi pilihan bagus untuk pemula. Dibutuhkan video bawah laut yang luar biasa dan membuatnya mudah bagi pemula untuk memahami fotografi Underwater.


Aksesoris yang Harus Dimiliki untuk Underwater Fotografi

Akan sangat penting saat Anda mencoba untuk melakukan underwater fotografi menggunakan beberapa aksesoris seperti pelindung, stabilizer dan aksesoris lain. Segera setelah Anda membeli kamera dan lensa, Anda harus mulai mencari aksesoris untuk kamera Anda seperti pelindung atau housing.

Karena air asin adalah target fotografi yang paling kasar, sangat penting bagi Anda untuk membeli housing yang sesuai untuk kamera Anda. Housing adalah istilah yang mengacu pada perlindungan kamera dan biasanya terbuat dari polikarbonat atau aluminium yang membuat air menjauh sementara juga memberi Anda akses ke pengaturan kamera.

Sebagian besar produsen housing di pasar sudah cukup baik, bahkan jika Anda tidak membeli yang paling mahal, Anda bisa memilih yang memang kualitasnya baik dengan harga standar. Namun, beberapa contoh housing yang terbaik yang mungkin Anda minati adalah Ikelite, Patima, dan Sea & Sea. Dengan harga mulai dari yang paling mahal hingga terjangkau, ketiga perusahaan ini sering disebutkan dan digunakan oleh fotografer diving profesional.

Perlu diingat bahwa  housing terbaik adalah yang dibuat untuk model kamera tertentu. Yang juga penting adalah fakta bahwa Anda harus tahu bahwa aksesori yang dibutuhkan untuk fotografi bawah air bisa sangat mahal dan hampir sama mahalnya dengan kamera itu sendiri.


Setelah Anda membeli kamera dan housing, saatnya untuk melakukan penelitian tentang pencahayaan eksternal. Seperti yang kami katakan sebelumnya, blitz internal kamera jarang cukup untuk gambar bawah air yang jernih dan tajam, jadi Anda perlu bantuan strobo (atau dua) untuk menyelesaikan pekerjaan.

Untuk informasi lebih lanjut tentang lampunya dan jenis pencahayaan lain yang mungkin Anda butuhkan, Anda dapat memeriksa situs Ikelite (mereka juga menyajikan ulasan pengguna tentang peralatan fotografi yang lengkap).

Jenis-jenis Underwater Fotografi

Sekarang saatnya untuk mengetahui beberapa jenis fotografi bawah air yang bisa menambah minat Anda. Percaya atau tidak, fotografi satwa liar di bawah air sejauh ini adalah satu-satunya pilihan ketika datang untuk menangkap bidikan subkualis.

Ada banyak kemungkinan fotografi bawah air dan tidak ada yang dapat menghentikan Anda untuk mencoba sesuatu yang baru dan belum pernah dilakukan sebelumnya.

Berikut kami berikan beberapa jenis underwater fotografi yang bisa membantu Anda menentukan minat untuk fotografi jenis ini.

Fotografi Satwa Bawah Air

Menangkap satwa laut mungkin adalah jenis fotografi underwater yang pertama kali terlintas dalam pikiran kebanyakan orang, mungkin karena paling masuk akal untuk memotret sesuatu yang sudah ada di lautan.

Menurut Raul Touzon, seorang fotografer dokumenter dan kontributor yang sering ke majalah National Geographic, “Kemampuan untuk berenang dengan baik dan cepat untuk mengejar subjek adalah keterampilan yang harus dimiliki".

Touzon juga merekomendasikan scuba diving selama snorkeling karena memberi Anda lebih banyak waktu untuk lebih dekat dengan subjek. Namun, mengambil foto di dekat permukaan juga bisa sangat bermanfaat, karena paus dan hiu lebih mudah ditemukan di sana.

Fotografi Pernikahan Bawah Air

Sekrang sudah banyak orang yang mulai beralih kedalam jenis fotografi yang lebih tidak biasa. Pemotretan untuk pernikahan bawah air tidak jarang terjadi, dan fotografer dapat bersenang-senang seperti pengantin.

Untungnya, Anda tidak perlu dekat dengan laut karena kolam yang dangkal juga bisa digunakan untuk fotografi jenis ini. Menyenangkan untuk membuat ulang foto pernikahan khas di bawah air, hanya meminta pengantin untuk menunjukkan beberapa cinta. Selain itu, pastikan Anda memotret selama siang hari dan melawan cahaya matahari alami yang memasuki kolam supaya hasil foto menjadi lebih baik.

Fotografi Fashion Bawah Air

Jenis fotografi underwater memungkinkan fotografer untuk bereksperimen dengan cara kain bergoyang di lingkungan ini. Tidak rumit untuk mencocokkan mode dengan fotografi underwater, Anda hanya perlu menemukan pendekatan yang tepat.

Kain lembut dan pakaian yang tidak rumit adalah beberapa hal yang harus Anda perhatikan untuk pengambilan gambar pertama. Ketika datang model, kecantikan, dan ketampanan tidak cukup. Tak perlu dikatakan, subjek Anda perlu merasa nyaman berpose di bawah air, jadi ingatlah faktor itu.

Namun, titik kunci dari pemotretan bawah air yang berhasil adalah berurusan dengan komunikasi atau lebih tepatnya pemilihan pose yang baik. Berbicara dengan model Anda terbukti tidak mungkin, dan isyarat tangan juga tidak akan berguna. Sesi perencanaan yang tepat dengan team Anda akan membantu Anda untuk menentukan seperti apa foto yang akan dihasilkan.

Tentunya ada lebih banyak jenis fotografi underwater, yang berfokus pada hewan, berselancar, jepretan bersalin, dan bahkan sesi foto bayi. Fotografi anjing bawah air misalnya. Lautan dan imajinasi sang fotografer akan menentukan segalanya.

Kursus Tutorial Online untuk Fotografi Bawah Air

Seperti yang saya katakan sebelumnya, artikel ini tidak mengklaim luas dalam segala hal. Banyak tutorial dan kursus online yang dapat membantu Anda menjadi akrab dengan subjek fotografi bawah air.

Namun, salah satu sumber daya online paling luas tentang masalah fotografi underwater adalah www.uwphotographyguide.com. Situs web ini dapat memandu Anda melalui apa yang bisa menjadi subjek yang sangat teknis dan tidak dapat didekati.

Penyedia lain yang berguna adalah Dive Photo Guide. Info yang mereka sediakan tidak hanya untuk pemula, jadi periksa situs web mereka bahkan jika Anda hanya ingin menyempurnakan keterampilan fotografi bawah air Anda.


Mungkin hanya itu saja yang dapat kami berikan tentang panduan dasar untuk belajar teknik underwater fotografi bagi pemula supaya bisa membuat foto bawah air yang sangat indah.

Sekian untuk kali ini, jika ada kesalahan penulisan atau kata yang sulit dipahami mohon dimaklumi. Terimakasih.
Advertisement

Baca juga:

Buka Komentar
Disqus

Tidak ada komentar